Lisensi Android Dicabut Google, Nasib Pengguna Huawei?

148

Google dilaporkan telah berhenti melakukan kerja sama bisnis dengan Huawei yang merupakan perusahaan teknologi asal China di belakang smartphone seri P dan seri Mate.

perkembangan android

Secara fungsional, lisensi Android yang dicabut berarti nantinya akan ada penundaan untuk pembaruan dari Google. Untuk perangkat Huawei di masa yang akan datang, termasuk tidak ada akses ke aplikasi seperti Gmail atau Play Store.


Google mengkonfirmasi laporan tersebut pada hari Sabtu malam yang lalu. Kami mematuhi pesanan dan meninjau implikasinya, kata juru bicara perusahaan yang menulis dalam email.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan. Huawei telah memberikan kontribusi yang substansial untuk pengembangan dan pertumbuhan Android di seluruh dunia. Sebagai salah satu mitra global utama Android. Kami telah bekerja erat dengan platform open-source mereka untuk mengembangkan ekosistem yang bermanfaat bagi pengguna dan industri.

Huawei akan terus memberikan pembaruan keamanan dan layanan purna jual untuk semua produk smartphone dan tablet Huawei dan seri Honor yang ada, yang telah dijual dan yang masih tersedia secara global.

Kami akan terus membangun ekosistem perangkat lunak yang aman dan berkelanjutan, untuk memberikan pengalaman terbaik bagi semua pengguna secara global.

Perpindahan dari ini Google terjadi di tengah perang dagang yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan Cina. Itu kemungkinan didorong oleh perintah eksekutif Donald Trump pada hari Rabu yang melarang bisnis AS menggunakan peralatan telekomunikasi yang dibuat oleh perusahaan yang menimbulkan risiko keamanan nasional.

Dengan lisensi terputus, Huawei hanya akan memiliki akses ke Android versi open source atau AOSP, untuk Android Open Source Project. Anggap saja sebagai versi yang lebih terbatas dari sistem operasi Google. Sehingga, ketika pembaruan keamanan tiba nanti, aplikasi dan layanan inti Google tidak akan tersedia.

Ini berarti tidak ada akses ke Google Play Store, yang merupakan akses ke ekosistem aplikasi Android yang paling nyaman dan aman. Dan tampaknya ini akan menjadi ancaman signifikan bagi bisnis ponsel cerdas Huawei di luar Cina.

Dalam sebuah tweet pada hari Minggu malam, Google meyakinkan bahwa Play Store dan Play Protect program anti malwarenya akan terus berfungsi pada perangkat Huawei.

Huawei adalah salah satu perusahaan Cina paling bernilai dan memiliki kerajaan yang menyebar ke segala arah . Selain mengklaim tempat nomor dua dalam hal penjualan ponsel pintar di seluruh dunia, Huawei adalah salah satu pemasok terkemuka untuk peralatan telekomunikasi dan kekuatan pendorong dalam adopsi 5G .

Tetapi untuk alasan tertentu, perusahaan telah berada di bawah pengawasan pemerintahan Trump, yang telah berulang kali menuduh bahwa smartphone dan peralatan telekomunikasi Huawei berpotensi digunakan untuk spionase.

Mengutip asosiasi pendiri sebelumnya Ren Zhengfei dengan tentara Cina, pemerintah AS telah melarang agen pemerintah dan kontraktor swasta mereka untuk menggunakan produk Huawei, dan juga menyarankan sekutu untuk melakukan hal yang sama.

Dengan meningkatnya ketegangan diplomatik antara kedua negara, Presiden Trump mengumumkan keadaan darurat nasional dan mengeluarkan perintah eksekutif untuk membatasi perusahaan-perusahaan di AS dari memasok produk ke Huawei pekan lalu.

Sementara raksasa Cina itu mengklaim memiliki persediaan barang-barang perangkat keras yang layak dan tampaknya merasa nyaman bahkan dengan pembatasan-pembatasan ini, pengungkapan baru-baru ini dari Google menempatkan keunggulan Huawei di pasar dipertaruhkan.

Sebagai bagian dari daftar hitam oleh pemerintah, Google telah menghapus Huawei dari program mitra Android, dan menunjukkan bahwa tidak akan lagi memiliki akses ke aplikasi dan layanan eksklusif dari Google. Termasuk merek Android pada perangkatnya dan menyediakan layanan seperti Google Play Store ,YouTube, Google Search, Chrome, dll.

Pengguna tidak akan dapat hanya memuatkan sisi APK untuk layanan ini karena Google melarang perangkat yang tidak diverifikasi CTS menjalankan aplikasinya. Selain aplikasi Google, semua yang lain yang menggunakan API Google, untuk memfasilitasi login, misalnya, juga akan diblokir di smartphone oleh Huawei dan sub-merek Honor.

Namun kabar baiknya, untuk perangkat Huawei yang ada, Google telah mengkonfirmasi pengguna akan terus dapat memperbarui aplikasi melalui Google Play Store.

Namun, tetap melarang Huawei dan Honor untuk mengirimkan pembaruan yang lebih baru ke ponsel cerdas mereka. Dan jika itu terjadi, suatu saat akan dipaksa untuk menghapus Layanan Google Play dan aplikasi Google dari perangkat tersebut secara otomatis.


Rekomendasi: