Beranda News Privasi Baru WhatsApp, Invite Member Grup Tak Bisa Otomatis

Privasi Baru WhatsApp, Invite Member Grup Tak Bisa Otomatis

406

WhatsApp telah meluncurkan pengaturan privasi baru yang juga dapat mempersulit penyebaran konten berbahaya melalui platform tersebut. Mulai sekarang, pengguna WhatsApp akan dapat menentukan siapa yang dapat menambahkannya ke grup, dan untuk menerima atau menolak undangan yang dikirim melalui DM.

WhatsApp Fitur Baru 2019

Sekarang, dalam pengaturan WhatsApp, pengguna dapat memilih apakah “Semua Orang,” “Kontak Saya,” atau “Tidak Ada” yang dapat secara otomatis menambahkan mereka ke grup. Pengguna dapat menavigasi ke pengaturan melalui Akun> Privasi> Grup.


Jika labelnya agak menipu anda bisa memilih “Kontak Saya” atau “Tidak Ada”. Dengan hadirnya fitur ini pengguna yang mengundang Anda ke grup, dapat Anda terima atau tolak, sehingga tidak bisa menambahkan Anda secara otomatis seperti sebelumnya.

Untuk orang yang memilih “Kontak Saya,” hanya kontak yang dapat menambahkan Anda ke grup. Untuk orang di luar kontak, atau untuk orang yang memilih “Tidak Ada,” pengguna harus mengundang Anda ke grup melalui DM.

Pilihan “Tidak seorang pun” berarti Anda harus menyetujui bergabung dengan setiap grup yang Anda undang, dan ‘Kontak Saya’ berarti hanya pengguna yang Anda miliki di kontak Anda yang dapat menambahkan Anda ke grup. Anda dapat memilih untuk menolak atau menerima undangan tersebut dengan batas waktu hingga 72 jam.

Grup WhatsApp adalah cara populer yang digunakan pengguna untuk berkomunikasi, berbagi dan mendapatkan berita, di jejaring sosial milik Facebook. Hal ini menjadi masalah di tempat-tempat seperti India dimana obrolan kelompok besar dan penerusan telah membuat penyebaran konten jahat dan berita palsu, yang menyebabkan kekerasan dunia nyata.

Bersama pemerintah India, WhatsApp berusaha meningkatkan literasi digital di antara para penggunanya, mengajarkan skeptisisme tentang konten yang mungkin mereka terima dari sumber yang tidak dikenal. Memberi pengguna pilihan untuk membatasi komunikasi dari orang-orang yang sebenarnya tidak terdaftari oleh kontak mereka. Selain itu juga bisa mencegah bot atau akun palsu lainnya yang menggunakan grup untuk menyebarkan konten.

Facebook saat ini berusaha untuk mengkonsolidasikan infrastruktur perpesanan internal antara WhatsApp, Instagram DM, dan Facebook Messenger. Perubahan hari ini menempatkan WhatsApp sedikit lebih dekat dengan Messenger, di mana pengguna memiliki kotak masuk terpisah untuk orang yang mereka kenal dan tidak tahu.

Zuckerberg juga telah mencoba mengubah citra Facebook sebagai perusahaan yang sadar privasi (lol) melalui penekanan baru pada pesan pribadi. Mempertimbangkan upaya untuk menyatukan platform, dan arahan baru CEO, kita bisa melihat upaya yang lebih besar yang bertujuan memberi pengguna lebih banyak kontrol atas pesan yang tidak diminta di semua properti Facebook.


Rekomendasi: