Beranda Tips Perbedaan Bandwidth 20MHz dan 40MHz Pada Setting Router Wifi

Perbedaan Bandwidth 20MHz dan 40MHz Pada Setting Router Wifi

61651

Channel width adalah lebar saluran 20Mhz atau 40Mhz, dan 80Mhz yang pada dasarnya sangat penting untuk mengontrol seberapa luas sinyal untuk mentransfer data. Jika Anda bingung tentang bagaimana untuk memilih channel width pada pengaturan router, Anda telah menemukan panduan yang tepat di sini. Kami akan membahas beberapa tips sederhana pengaturan router wifi untuk membantu Anda dalam memilih bandwidth mana yang terbaik pada jaringan nirkabel Anda.

channel bandwidth adalah
Perbedaan frekuensi wifi 2,4GHz dan 5GHz

channel width 20 atau 40, dan 80mhz? Jawabannya adalah tergantung pada kemampuan perangkat router yang Anda miliki, karena hal tersebut terletak dekat dengan jenis wireless router yang telah Anda pilih. Apakah perangkat Anda mendukung frekuensi 2,4GHz dan 5GHz, atau hanya mendukung salah satunya? Berikut ini adalah tips router wifi

Bagaimana cara setting yang terbaik, ketika Anda menggunakan 20MHz untuk channel lebar? Jika Anda menggunakan frekuensi wifi 2.4 GHz, maka pilihan yang terbaik adalah 20Mhz untuk lebar saluran. Alasannya cukup sederhana bahwa bandwidth 20MHz adalah benar-benar ukuran yang paling sesuai untuk mendukung perangkat model lama. Karena jika 20MHz digunakan pada frekuensi 5GHz hasilnya biasanya kurang optimal.


Perlu Anda ingat satu-satunya pengecualian adalah jika Anda memiliki perangkat yang mendukung 5GHz tapi hanya bisa menerima bandwidth 20MHz, namun hal ini sangat jarang di temui. Sebaiknya Anda periksa dulu apakah perangkat router yang Anda miliki mendukung dual band 20Mhz dan 40MHz atau tidak?

Bagaimana menggunakan 40Mhz untuk channel lebar? Jika Anda menggunakan 5GHz, kemungkinan besar jaringan wifi Anda hanya akan mendukung perangkat model terbaru saja yang mendukung 802.11n dan perangkat model lama tidak akan bisa terhubung. Apakah bisa menggunakan kombinasi 20MHz dan 40MHz? sebaiknya Anda hanya menggunakan kombinasi 20MHz dan 40MHz jika ada perangkat yang membutuhkannya saja, namun jika tidak sebaiknya hanya set ke 40MHz.

Memahami kerja pada frekuensi wifi 2.4GHz dan 5GHz, wifi merupakan sebuah jaringan nirkabel dapat bekerja pada frekuensi berbeda yakni 2.4GHz dan 5GHz. Kedua frekuensi tersebut tentu saja memiliki cara kerja berbeda dan juga dapat beroperasi pada kondisi berbeda.

Perbedaan antara frekuensi wifi 2.4GHz dan 5GHz, wifi dengan frekuensi 2.4GHz mempunyai beberapa ciri yang bisa dibilang sangat jelas yakni bekerja dengan menggunakan 3 channel dengan standar jaringan B, G dan N. Kelebihan dari 2.4GHz adalah memiliki jaringan dengan jangkauan yang jauh lebih luas, namun tingkat gangguannya lebih banyak.

Sementara untuk wifi dengan frekueni 5GHz bekerja pada 23 channel dan standar jaringannya adalah A, N dan AC. Salah satu kekurangannya adalah hanya memiliki jangkauan yang rendah dan untuk kelebihannya adalah sangat minim gangguan jika dibandingkan frekuertsi wifi 2.4GHz. Wifi dengan frekuensi 2,4GHz mempunyai channel yang akan beroperasi di frekuensi yang terendah antara 2402 MHz dan 2.402 GHz. Sedangkan untuk frekuensi channel yang lebih tinggi selisihnya adalah 5MHz.

Berdasarkan dari rumus teori panjang gelombang, semakin rendah frekuensi gelombangnya maka akan semakin besar serta panjang dan jangkauannya akan menjadi semakin jauh. Jadi jika Anda ingin mengoptimalkan jangkauan dari sinyal wifi, sebaiknya menggunakan channel terendah atau bisa juga dengan frekuensi terkecil.

Cara Setting Channel Width dan Channel Yang Terbaik:

  • Untuk channel width 20MHz dengan frekuensi 2.4GHz, pilihan terbaik untuk digunakan adalah channe 1, 6, dan 11.
  • Untuk channel width 40MHz dengan frekuensi 2.4 GHz, channel terbaik untuk digunakan adalah 3 dan 11.
  • Untuk channel width 20MHz dengan frekuensi 5GHz, jika perangkat wifi Anda memerlukan dan router yang Anda miliki mendukungnya maka Anda bisa menggunakan 40MHz dikombinasi dengan 20MHz.

Untuk channel width 40Mhz dengan frekuensi 5GHz, karena pilihan channel width ini minim gangguan maka Anda bebas untuk menggunakan channel apapun. Pertimbangkan untuk menggunakan fungsi auto sehingga router Anda dapat secara otomatis menyesuaikan saluran terbaik untuk digunakan.

Mana pilihan yg tepat, 20mhz vs 40mhz vs 80mhz?

Meningkatkan dan mengelola kinerja Wi-Fi penting bagi semua orang, dari pengguna rumahan hingga perusahaan besar. Lebar saluran memainkan peran besar dalam kinerja Wi-Fi.

Memilih lebar yang tepat bisa berdampak besar. Melakukannya dengan benar tidak selalu mudah. Dengan berbagai standar dan berbagai pengorbanan, mungkin sulit untuk mengikuti praktik terbaik.

Setiap lingkungan nirkabel berbeda dan Anda perlu menyesuaikan peralatan Anda dengan kondisi. Dengan 2,4 GHz, meningkatkan lebar saluran Anda seringkali tidak sepadan, dan Anda harus tetap menggunakan 20 MHz.

Sebaliknya, dengan 5 GHz, menambah lebar saluran dapat meningkatkan kinerja, tetapi ada pengorbanan. Dengan 5 GHz, jika Anda tidak perlu khawatir tentang gangguan dan semua perangkat klien Anda mendukungnya, gunakan lebar tertinggi yang tersedia.

Tentu saja, ada banyak “gotcha” dan aturan praktis di atas tidak selalu terbaik untuk Anda. Seperti kebanyakan hal di bidang teknologi, jawaban yang benar untuk pertanyaan ini bergantung pada konteksnya. Mari kita telusuri “mengapa” di balik generalisasi ini untuk membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang topik.

Memahami Pita Wi-Fi

Memahami pita Wi-Fi sangat penting untuk memahami kapan harus menggunakan lebar saluran 20 MHz versus 40 MHz versus 80 MHz. Ini juga merupakan prasyarat penting untuk memahami saluran Wi-Fi dan lebar saluran.

Dua pita Wi-Fi utama adalah 2,4 GHz dan 5 GHz. Pita Wi-Fi ini kemudian dibagi menjadi saluran untuk perangkat nirkabel untuk berkomunikasi.

Pita Wi-Fi 2,4 GHz

Pita 2,4 GHz mencakup rentang 100 MHz dari 2400 MHz hingga 2500 MHz (setara dengan 2,4 GHz hingga 2,5 GHz). Pita 2,4 GHz dibagi menjadi 14 saluran terpisah yang masing-masing berukuran 20 MHz (lebih banyak pada ukuran saluran lain sebentar lagi).

Perhatikan bahwa ada 14 saluran di pita 2,4 GHz. Perhatikan bahwa saluran 1, 6, 11, dan 14 tidak tumpang tindih.

Jika Anda menghitungnya, Anda akan segera melihat bahwa 14 pita 20 MHz sama dengan 180 Mhz. Ini lebih besar dari ukuran 100 MHz pada pita 2,4 GHz, yang berarti salurannya tumpang tindih.

Ini penting untuk dipahami karena saluran Wi-Fi yang tumpang tindih dapat mengganggu satu sama lain. Dengan Wi-Fi 2,4 GHz, ada empat saluran 20 MHz yang tidak tumpang tindih: 1, 6, 11, dan 14.

Perhatikan bahwa karena peraturan yang berbeda-beda, tidak semua saluran tersedia untuk digunakan di semua lokasi. Misalnya, hanya 11 saluran yang tersedia di Amerika Serikat.

Pita Wi-Fi 5 GHz

Pita Wi-Fi 5 GHz mencakup rentang 150 MHz dari 5,725 GHz hingga 5,875 GHz. Namun, jangkauan tambahan dari pita Infrastruktur Informasi Nasional Tanpa Lisensi (UNII) melebar hingga kisaran 750 MHz.

Menggunakan 20 MHz, ada 24 saluran yang tidak tumpang tindih yang tersedia dalam pita 5 GHz. Perhatikan bahwa ini adalah generalisasi dan saluran yang tersedia bervariasi tergantung pada lokasi dan ukuran saluran. 2,4 GHz vs 5 GHz: Popularitas, gangguan, throughput, dan jangkauan

2,4 GHz saat ini lebih populer daripada 5 GHz, tetapi keduanya digunakan secara luas. 2,4 GHz lebih murah untuk diterapkan daripada mitra 5 GHz, jadi pabrikan memanfaatkannya untuk menghemat biaya. 2,4 GHz juga telah digunakan secara luas untuk jangka waktu yang lebih lama, sehingga lebih banyak perangkat 2,4 GHz telah digunakan.

Popularitas ini memang memiliki sisi negatif. Prevalensi perangkat 2,4 GHz dan jumlah terbatas saluran yang tidak tumpang tindih dengan 2,4 GHz dapat memperburuk masalah kemacetan jaringan.

Banyak perangkat konsumen, seperti telepon nirkabel dan gelombang mikro, menggunakan pita frekuensi 2,4 GHz. Akibatnya, pita 2,4 GHz lebih mungkin mengalami gangguan. Kelimpahan relatif saluran yang tidak tumpang tindih pada Wi-Fi 5 GHz membuatnya kurang rentan terhadap gangguan.

2,4 GHz vs 5 GHz: Mana yang Digunakan?

Dalam kebanyakan kasus, Anda harus menggunakan 2,4 GHz untuk mengoptimalkan jarak dan 5 GHz untuk mengoptimalkan kecepatan. Namun, ada kompromi antara peningkatan kinerja dan jangkauan cakupan.

5 GHz lebih cepat. Wi-Fi 5 GHz menawarkan pengunggahan dan pengunduhan yang lebih cepat daripada 2,4 GHz. Selain itu, 5 GHz mendapat manfaat dari lebih banyak saluran yang tidak tumpang tindih dan lebih sedikit gangguan yang dapat meningkatkan keunggulan kinerja. Namun, 5 GHz tidak sebagus menembus dinding.

Misalnya, Anda harus menggunakan 5 GHz saat untuk kasus penggunaan yang membutuhkan banyak bandwidth seperti game online (saat koneksi kabel tidak memungkinkan) atau streaming video definisi tinggi. Tetapi tetap dekatkan konsol game Anda dengan router.

2,4 GHz melangkah lebih jauh. Frekuensi yang lebih rendah dari 2,4 GHz lebih baik dalam melewati benda padat dan dapat mencakup jangkauan yang lebih luas dari 5 GHz. Untuk perbandingan di berbagai standar Wi-Fi 802.11, berikut adalah rincian kecepatan dan rentang 2,4 GHz vs 5 GHz yang berbeda.

Misalnya, Anda harus menggunakan 2,4 GHz jika klien Wi-Fi dan router / titik akses Anda mungkin dipisahkan oleh beberapa ruangan. 2,4 GHz akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menembus dinding dan objek di antara perangkat Wi-Fi Anda.

Anda bisa menggunakan keduanya. Perlu juga diingat bahwa router dual band simultan dapat menyiarkan 2,4 GHz dan 5 GHz secara bersamaan. Ini memungkinkan Anda menggunakan 2,4 GHz untuk beberapa perangkat dan 5 GHz untuk perangkat lainnya dan dapat memberikan lebih banyak fleksibilitas.

Selain itu, jika jaringan 2,4 GHz dan 5 GHz menggunakan SSID yang sama (pengenal set layanan alias nama jaringan Wi-Fi), perangkat nirkabel dapat secara otomatis terhubung ke bandwidth pilihan mereka. Singkatnya: router dual band simultan dan perangkat pintar modern dapat secara otomatis melakukan banyak pekerjaan untuk Anda.

Apa itu Lebar Saluran Wi-Fi?

Saat Anda membuat keputusan antara 20 MHz vs 40 MHz vs 80 MHz vs 160 MHz yang Anda lakukan adalah memilih lebar saluran.

Kami mendapat pengantar saluran Wi-Fi di atas. Kami melihat bahwa pita Wi-Fi 2,4 GHz dipotong menjadi pita 20 MHz yang lebih kecil untuk digunakan. Pita yang lebih kecil ini adalah saluran yang digunakan perangkat Wi-Fi untuk berkomunikasi. Lebar saluran hanyalah rentang frekuensi untuk saluran tersebut.

20 MHz dan 40 MHz: Apa Bedanya?

Saat berurusan dengan Wi-Fi, lebar saluran biasanya diukur dalam megahertz (MHz). 20 MHz adalah norma dan satu-satunya pilihan untuk lebar saluran pada Wi-Fi 802.11a dan 802.11g (lebih lanjut tentang standar 802.11 di bawah). Standar 802.11n memperkenalkan pengikatan saluran, yang memungkinkan lebar 40 MHz. Pengikatan 802.11ac lebih jauh diperpanjang untuk memungkinkan saluran 80 MHz dan 160 MHz.

Saluran ikatan meningkatkan throughput, yang dapat meningkatkan kinerja. Jadi, perbedaan antara 20 MHz dan 40 MHz adalah throughput. 40 MHz memiliki throughput yang lebih tinggi dari 20 MHz berkat ikatan saluran.

Ada kerugian pada ikatan saluran. Meskipun 40 Mhz mungkin memiliki throughput yang lebih tinggi dari 20 Mhz, ini juga mengurangi jumlah saluran yang tidak tumpang tindih. Ini meningkatkan kemungkinan interferensi. Selain itu, tidak semua perangkat klien Wi-Fi mendukung saluran selain 20 MHz sehingga kompatibilitas dapat menjadi perhatian.

Catatan tentang istilah pemasaran dan pembicaraan teknis: Saluran Wi-Fi 20 MHz umumnya disebut sebagai “saluran sempit” atau “lebar sempit”. Saluran Wi-Fi 40, 80, dan 160 MHz diberi label “saluran lebar” atau “lebar lebar”
Memahami Standar IEEE 802.11

Jika Anda menjelajahi spesifikasi router, mempelajari Network +, atau mencoba menentukan kompatibilitas Wi-Fi, 802.11 kemungkinan besar telah muncul. IEEE mengembangkan standar Wi-Fi 802.11, dan standar ini menentukan kecepatan dan frekuensi apa yang didukung.

Berikut adalah ikhtisar singkat tentang standar IEEE 802.11 yang terkenal:

  • 802.11a adalah standar Wi-Fi 5 GHz 54 Mbps awal.
  • 802.11b adalah versi Wi-Fi awal 2,4 GHz 11 Mbps yang populer.
  • 802.11g meningkatkan kecepatan Wi-Fi 2,4 GHz hingga 54 Mbps.
  • 802.11n a.k.a. “Wi-Fi 4” mendukung Wi-Fi 2,4 GHz dan 5 GHz dengan kecepatan hingga 450 Mbps.
  • 802.11ac a.k.a. “Wi-Fi 5” hanya mendukung 5 GHz dan kecepatan hingga 1300 Mbps.

802.11ax a.k.a “Wi-Fi 6” dijadwalkan untuk persetujuan akhir pada September dan November 2020. Namun, teknologi Wi-Fi 6 sudah ada di pasaran. V Bahkan pada 2019, vendor merilis produk 802.11ax berdasarkan draf sebelumnya. 802.11ax mendukung 2,4 GHz dan 5 GHz dan memiliki kecepatan maksimum hingga 10 Gbps.

802.11n dan 802.11ac cenderung menjadi standar paling populer yang tersedia saat ini. Anda dapat mengharapkan 802.11ax semakin populer selama beberapa tahun ke depan.

Penting untuk dicatat bahwa kecepatan teoritis maksimum TIDAK sama dengan kecepatan dunia nyata. Dengan kata lain: Dengan versi Wi-Fi tertentu, Anda dapat mengharapkan kecepatan sebenarnya yang lebih lambat daripada kecepatan maks yang tercantum di sini.

Bagaimana dengan 6 GHz dan Wi-Fi 6E?

Pada April 2020, FCC mengumumkan mereka akan membuka pita 6 GHz untuk Wi-Fi dan penggunaan tanpa izin lainnya. Tambahan 1.200 MHz merupakan penambahan terbesar dari spektrum yang dapat digunakan dalam beberapa dekade. Perangkat Wi-Fi 6 yang mampu menggunakan pita 6 GHz akan dikenal sebagai “Wi-Fi 6E”. The “E” menandakan ekstensi ke dalam spektrum 6GHz.

Perangkat Wi-Fi 6E tidak tersedia saat ini, tetapi Anda dapat melihatnya di pasaran pada akhir 2020 dan awal 2021.

Singkatnya: Wi-Fi 6E akan memungkinkan beberapa peningkatan besar, tetapi perlu beberapa waktu sebelum menjadi norma.

Apa itu Dual Band Wi-Fi?

Pita ganda mengacu pada router Wi-Fi yang mendukung pita 2,4 GHz dan 5 GHz. Menggunakan router dual band memungkinkan Anda mendapatkan yang “terbaik dari kedua dunia”. Kecepatan lebih tinggi dan interferensi lebih rendah untuk perangkat 5 GHz, dan jangkauan yang lebih luas untuk perangkat 2,4 GHz. Sangat umum bagi router Wi-Fi modern untuk mendukung fungsionalitas dual band.

Pilihan mana yang tepat, 20 MHz vs 40 MHz vs 80 MHz?

Dengan pemahaman tentang frekuensi Wi-Fi dan ikatan saluran, sekarang kita dapat menyelami proses pengambilan keputusan. Saat kita melanjutkan, ingatlah bahwa prasyarat untuk menggunakan lebar saluran tertentu adalah dukungan perangkat.
WiFi 2,4 Ghz: 20 MHz vs 40 MHz vs 80 MHz

Jika Anda menggunakan 2,4 GHz, jawabannya sederhana. Bandwidth terbaik untuk 2,4 Ghz adalah 20 MHz.

Dalam sebagian besar kasus, menggunakan lebar lebar pada 2,4 GHz tidak bermanfaat.

Pengorbanan kinerja dari gangguan pada saluran yang tumpang tindih kemungkinan akan lebih besar daripada manfaat throughput. Satu kemungkinan pengecualian untuk aturan ini adalah area terpencil di mana tidak ada banyak jaringan atau perangkat Wi-Fi lainnya.

Selain itu, Wi-Fi 2,4 GHz dan lebar saluran 20 MHz menawarkan dukungan perangkat klien yang paling luas. Jika Anda perlu mendukung perangkat lawas dan standar Wi-Fi seperti 802.11b atau 802.11g, Anda memerlukan 2,4 GHz dan 20 MHz.

Wi-Fi 5 Ghz: 20 MHz vs 40 MHz vs 80 MHz

Dengan 5 GHZ, segalanya menjadi sedikit lebih mudah. Ada kasus penggunaan yang valid untuk beberapa lebar saluran Wi-Fi yang berbeda. Bandwidth terbaik untuk 5 Ghz adalah 40 MHz. Namun, ada pertimbangan lain juga.

5 Ghz Wi-Fi: Kapan Menggunakan 20 MHz

Jika Anda memiliki router 5 GHz, pertimbangkan untuk menggunakan 20 MHz untuk memaksimalkan jumlah saluran yang tidak tumpang tindih. Terlepas dari penggunaan 2,4 GHz atau 5 GHz, 20 MHz membuat Anda memiliki jumlah saluran non-tumpang tindih terbesar. 20 MHz masuk akal untuk penyebaran dengan kepadatan tinggi dan area di mana interferensi merupakan masalah utama.

5 Ghz Wi-Fi: Kapan Menggunakan 40 MHz

Gunakan 40 MHz untuk mencapai keseimbangan antara meminimalkan interferensi dan memaksimalkan throughput.

40 MHz menawarkan throughput lebih dari 20 MHz. Masih menyisakan ruang untuk selusin saluran yang tidak tumpang tindih. Hal ini memungkinkan Anda untuk meningkatkan kinerja relatif terhadap 20 MHz, dan tanpa risiko interferensi yang terkait dengan 80 MHz.

5 Ghz Wi-Fi: Kapan Menggunakan 80 MHz

Jika klien Wi-Fi dekat dengan router Anda, perangkat Wi-Fi Anda mendukung 80 MHz, gangguan bukanlah masalah besar, dan Anda ingin memaksimalkan throughput, pertimbangkan 80 MHz.

Jika semua perangkat Anda mendukungnya, dan saluran yang tumpang tindih tidak menjadi masalah, saluran 80 MHz meninggalkan Anda dengan empat atau lima saluran yang tidak tumpang tindih. Ini meningkatkan kemungkinan gangguan. Selain itu, klien sering kali harus sangat dekat (<15 kaki) ke radio Wi-Fi untuk mendapatkan hasil maksimal dari 80 MHz.

Ada dua kasus penggunaan umum untuk 80 MHz: backhaul mesh dan bridging. Namun, aplikasi apa pun yang jaraknya minimal dan tidak terlalu banyak kemacetan dapat masuk akal untuk 80 MHz.

Secara konseptual, kesimpulannya di sini adalah Anda harus mencapai keseimbangan antara kompatibilitas, throughput, dan interferensi. Meskipun tampaknya intuitif bahwa jawaban yang benar selalu “lebih lebar jika Anda bisa”, ternyata tidak sesederhana itu.

Gangguan dari saluran yang tumpang tindih dapat mendatangkan malapetaka pada kecepatan jaringan, jadi Anda harus memperhitungkannya. Ini sangat penting di kota-kota, kawasan industri, dan bisnis besar di mana lalu lintas nirkabel tingkat tinggi biasa terjadi.

Kapan Menggunakan 160 MHz

Pada titik ini, kasus penggunaan 160 MHz dibatasi. Namun, seiring dengan semakin populernya 802.11ax (Wi-Fi 6), penggunaan lebar 160 MHz juga akan meningkat. Dengan 160 MHz, hanya ada satu saluran yang tidak tumpang tindih, sehingga akan ada pertukaran interferensi yang perlu dipertimbangkan dengan 160 MHz.

Tentu saja, band 6GHz dan Wi-Fi 6E akan mengubah narasi ini dalam waktu dekat. Spektrum tambahan di pita 6 GHz akan memungkinkan lebih dari 14 saluran 80 MHz atau lebih dari 7 saluran 160 MHz.

Cara Mengotomatiskan Saluran Wi-Fi dan Pemilihan Lebar Saluran

Seperti yang Anda lihat, ada cukup banyak untuk memilih saluran Wi-FI dan pemilihan lebar. Namun, ada cara untuk mengotomatiskan prosesnya.

Misalnya, beberapa router Wi-Fi mengaktifkan deteksi otomatis dan penggunaan ukuran saluran berdasarkan kondisi jaringan. Ini biasanya dicapai dengan memilih “Otomatis 20/40” atau opsi serupa dengan lebar saluran Anda. Demikian pula, dengan sebagian besar router dan perangkat, pemilihan saluran dapat dinegosiasikan secara otomatis. Jika Anda tidak mengalami masalah, dan tidak ingin mengoptimalkan kinerja, tetap menggunakan pengaturan ini masuk akal.

Bagaimana Saya Dapat Memeriksa Gangguan Wi-Fi?

Jika Anda ingin mengoptimalkan kinerja, penganalisis jaringan Wi-Fi dapat membantu. Penganalisis jaringan nirkabel dapat membantu Anda mengidentifikasi gangguan pada saluran yang berbeda dan memilih opsi yang paling tidak berisik. Atau, beralih antar saluran secara manual dan mengamati kinerja adalah alternatif yang kurang ilmiah.

Memilih Saluran Wi-Fi yang Tepat

Ketika harus memilih lebar saluran Wi-Fi yang tepat, setiap situasi berbeda. Dengan memahami dasar-dasarnya, Anda dapat lebih efektif memilih konfigurasi yang paling sesuai untuk Anda. Meskipun tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua jawaban untuk “20 MHz, 40 MHz, atau 80 MHz?” pertanyaan. Namun, memahami frekuensi 2,4 GHz vs 5 GHz dan pertukaran antara saluran dan kecepatan yang tidak tumpang tindih sangat bermanfaat.


Rekomendasi: